{

Create Fake Magazine Covers with your own picture at MagMyPic.com
Discount Magazine Subscriptions -

Create Fake Magazine Covers with your own picture at MagMyPic.com
Subscribe to Time Magazine at an 86% discount!

::_blog Shanty dan Alika_::
   
Jumat, 22 Februari 2008
berlibur di rumah mertua
hari ini hari yang ditunggu aku, dan begitu pula anakku, untuk segera berpetualangan kembali kerumah mertua suamiku yang berada di balik papan, tak lama sampainya.. tapi anak-anak kebanyakan yang mual.. banyak yang gak kuat sih!! cemen.. mobil emang udah bau.. gak layak lagi dipake.. sekarang.. anak-anak malah membual waktu pakai muntah-muntahan...

alhamdullilah.. kita sampai.. langsung disana.. anak-anakku pada makan sop, terus jalan-jalan naik kuda, nanti ntar nyampe dijakarta kita naik odong-odong ya cayank!! disini sopnya enak-enak, apalagi somaynya.. hmm... begitu yummy.. cheez!! anak-anakku juga sempet motret diri.. tapi mereka gak ada yang sempet ngebaca seputar artikel, jangan nonton kartun.. kalo dikasi tau..
mereka pasti akan sadar.. karena mereka anak-anak si jungle,

nanti klo sampe ke rumah kita istirahat ya!! besoknya makan somay,batagor, terus klo ada odong2 lewat.. boleh naik koq.. CHEEZ!!

Label: , ,

posted by ::..anak-anak pop...:: @ 07.00   3 comments
hari-hari menyegarkan

dibawah ini lah fotoku yang menurutku begitu segar dihadapanku , sehingga tak mau aku tinggalkan, ini hadiah untuk 2 orang anakku

sayang.. semoga kalian menyukai gambar di atas.. fotonya majalah seseorang, sama seperti kalian kalau dipose akan terlihat jelas.. sama kayak digambar itu..
HAPPY VALENTINE!!
anak-anakku dan semuanya

Label: ,

posted by ::..anak-anak pop...:: @ 06.57   1 comments
liburan
Hari ini sekeluarga kita pada mau libur di chinese food, buat makan, sekalian buat kenyangin perut.. supaya di ancol gak akan ada yang ngerengek mau makan lagi.. yahoo!! hari ini.. bayangin deh.. betapa senengnya liburan.. aku libur ngantor.. sekarang bahagia bisa ngumpul again bareng family, padahal biasanya cuma ngantor.. doang.. ngantor..ngantor..dan ngantor.. padahal.. aku udah capek.. dan lagi cari cara supaya gak akan ngantor,

ya.. aku feeling begitu cepat.. sehingga.. sekarang meluncurlah hatiku!! aku
dapat liburan lagi sekeluarga, meski tidak ada yang tanya-tanya, tetapi......
hati gembira aku sudah berdebar kencang.. sekali, sampai hari ini masih aku
idam-idamkan untuk liburan, memang.. kebanyakan mimpi.. dirumah tidur siang
sampai nonton artikel-artikelan segala...

bukannya jagain anak..malah enak-enakan aja aku tidur.. tapi menurut aku..
aku mau baca artikel seputar pak suharto.. insya allah, diterima di sisi Allah ya.. hari ini ketinggalan baca artikel udah 2 hari gak baca artikel langganan di koran SINDO, padahal karena kedatangan koran itu, aku selalu mengambilnya saja, dan
mengucapkan: Terimakasih om!!" bahkan suamiku sampai menggeleng-geleng,

kini habislah riwayatku untuk apa-apa, tapi saat yang tepat pada hari liburan...
kita boleh main-main disana, beberapa foto belum lagi aku potret.. padahal bila
dipotret.. akan terlihatlah foto-foto cantik keluarga besar, kami sangat banyak.. deh berangkatnya, meski cuma 4 orang, aku,suami,anakku ada dua, yaitu Shanty dan Alika.. setelah itu.. barang-barang yang cukup banyak,..
yah.. untung banyak waktu liburan ... Thanks yah!!

Label: ,

posted by ::..anak-anak pop...:: @ 06.50   1 comments
1 cerita lagi (titipan mbak Sarie)
Grrrrrrr !!! Sia sia Abis 5 kali 5 Ribu
Wednesday, September 28, 2005
Nokia buntutku rusak, handphone pertama yang aku beli pake duit sendiri. Dulu waktu beli harus menghabiskan 75% dari total gajiku, sekarang mungkin hanya dihargai senilai voucher isi ulang. Hpku itu lagi sekarat. Sinyalnya sering hilang, secara medis masi belum terdiagnosa penyakitnya. Gak tau yang oon teknisinya, atau penyakitnya yang terkategori aneh? Beberapa waktu lalu, sodara sepupu suamiku telpon.Kira-kira begini percakapannya:nginggggg....Aku : "Halooo".Sepupu : "Sar, hp kamu lagi error kan?"Aku : "iya, napa ci?"Sepupu : "kemaren waktu cici baca koran, ada iklan tentang nokia center, katanya lagi service gratis sampai tgl blablabla....(gak inget euy!)" Kamu datengin aja, lokasinya deket ama kantormu tuh!, di Roxy square lt. 1".Aku : "Masa Ci?" (semangat 45, saking senangnya.)Sepupu : "Iya, beneran, gratis kok, kan kamu gak mau jual, ya udah dibetulin aja!"Aku : iya, ntar Sari kesana, thanks ya Ci.Setelah telepon ditutup bergegas aku cari OB kantorku, en minta dia langsung bawain hpku itu ke tempat yang dimaksud, sebagai ongkos jalan, aku kasih 5ribu perak.Beberapa waktu kemudian, aku mendapat telpon dari OBku itu. Karena hpku kategori penyakitnya cukup berat & aneh tadi, pihak nokia tersebut, membuat estimate biaya, Rp. 95.000,-, tanpa jasa teknisi. Biaya itu buat beli pernak pernik yang berhubungan dengan kerusakannya. Setelah menimbang-nimbang sejenak, aku langsung oke-in.OB-ku pulang sambil membawa tanda terima, yang nanti akan digunakan untuk mengambil hpku itu. 2 hari kemudian ada telepon dari Nokia centernya. "bu, handphonenya udah bisa diambil nih!, udah bener." begitu katanya. Wah, cepet juga kerja mereka, pikirku senang. "terima kasih ya". jawabku sambil menari-nari (gak ding! boong) hahahaha....Seperti 2 hari yang lalu, kembali Obku aku suruh untuk ngambil, plus 5 ribu ongkos jalannya. Tidak sampai setengah jam Obku itu telepon. Umar (OB): "Mbak Sari, hpnya masi belum bisa neh! sinyalnya masih ilang-ilang." katanya bingung.Aku : "Masaaaaa???, tadi mereka sendiri yang telpon, katanya dah kelar, salah hp kali Mar, coba suruh cek lagi."Umar : "Bener mbak, ini! ngomong langsung ama orangnya aja yah".Aku : "Mana orangnya???" mulai emosi niyNokia prs: "Bu, Hpnya ternyata masi belum bisa, tadi waktu saya cek lagi, ternyata sinyalnya masih ilang-ilang."Aku : "Loh! kok bisa gitu, bukannya sebelum telepon saya masnya sudah ngecek duluan."Nokia prs: (diam tak ada suara)Aku : "Mas, lain kali kalo blom selesai jangan telepon saya ya?, pokoknya make sure dulu tuh hp udah oke apa blom?" oke! (keselllll)Nokia Prs: "Iya bu, maaf ya, lain kali kalo suda oke, saya akan telepon ibu lagi."Aku : "ingat! telponnya kalo bener-bener udah selesai ya! (aku coba menekan nada suaraku yang tadinya sempat meninggi)Telepon selesai, ongkos yang keluar untuk Umar udah 2 x 5000.3 hari kemudian, pihak Nokia menelpon lagi. Wah! pasti udah selesai pikirku. Dan bener, mereka mengabarkan berita baiknya, Kali ini yang nelpon cewek. Hpku berfungsi dengan baik katanya. horeeee...tapi karena Umar lagi aku suruh ke bank, jadilah aku minta messengerku (Iman) untuk mengambil hp itu, dengan membawa tanda terima tentunya, plus ongkos jalan 5ribu.Tidak lama berselang ada telepon dari Iman. Coba tebak kira-kira apa yang terjadi? ternyata nih, ternyataaaaa isi percakapannya sama ama yang diatas. Tuh hp masih ilang sinyalnya. Grrrr....taring udah keluar neh, telinga & kepalaku dah berasap.Setelah meminta maaf, sambil menjelaskan ini itunya pihak nokia memintaku untuk bersabar,dan kemudian akupun memutuskan untuk menitipkan kembali untuk diperbaiki, tapi kali ini dengan nada peringatan yang lebih tinggi. so, udah hilang sia-sia 3 x 5 ribu.2 kejadian berikutnya masih sama, tapi kali itu aku bener-bener udah marah-marah. "Eh mbak, ini maksudnya apa? mo mainin saya? Berapa kali saya bilang kalo memang tidak bisa dibetulin, bilang dari awal. Tau gak, saya udah keluarin ongkos berapa buat suruh orang-orang saya kesana, situ mau gantiin??? serbuku berasap-asap.Sekarang...hpku itu masih bercokol disana, teknisinya udah berbicara, dan janji akan kabari kalo memang sudah betul. that's final! sekali lagi mereka bilang oke, trus kalo pas diambil gak oke, mau aku tulis gede-gede dikoran "Nokiaaaa, Gantiin 25ribu gue".Esmosiiii, bener-bener bikin esmosi...Tanduk keluar, asap keluar, tinggal tunggu apinya neh!

Label:

posted by ::..anak-anak pop...:: @ 06.48   1 comments
happy!! ada banyak postingan yang disuruh buat dititip
dititip beberapa dari mbak Sarie:


Libur kejepit lagi neh!
Wednesday, May 24, 2006
Hari ini bawaan males banget. Pinginnya gak ngantor aja, apalagi ditambah kepala puyeng gak karuan. Batuk flu yang kembali menyerangku:( 2 hari terakhir ini membuat semuanya tambah kacau, termasuk upaya untuk memberi asupan nutrisi lebih ke sang baby diperut. Hiks! tinggal satu minggu lagi sebelum periksa, aku jadi deg2an, takut berat baby gak bertambah banyak lagi, kalo masih dibawah normal BBnya, terpaksa musti USG 4 Dimensi, yang konon harganya masih melambung.
Waktu tau babyku BBnya kurang, semua orang (keluarga besar, mama & mertua) jadi sibuk telpon, saranin macem-macem, dari maem es cream, bubur, alpukat ampe makan mie tiap hariiii??? karena sepulang kantor dah malem banget, maem es cream pun jam 22.00wib, dingin-dingin lage... alhasil tenggorokanku jadi kering, dan akhirnya memunculkan batuk-batuk yang malah menguncang babyku. hiks! ampun deh, kok rasanya hamil kedua ini tidak juga membuatku menjadi lebih pintar. Mustinya hal semacam ini gak perlu terjadi kan? entahlah, aku sendiri bingung, padahal soal porsi makan gak kurang, nutrisinya pun bukan tidak aku perhatikan. Tapi kok bisa kecolongan gini yah? Dek, maafin mamamu ini....huhuuuuu....
Menginjak usia kehamilan yang ke 35 minggu ini, perusahaan tempatku bekerja masih juga tidak bergeming tuk cari orang replace aku sementara aku cuti nanti. Komisarisnya yang orang Thai itu tergolong dalam kategori pelit tingkat tinggi. Udah gak mo tambahin staff, masih aja gak mo hire orang selama masa cutiku itu. Gileee kan! kerjaan yang segunung sejak ditinggal staffku yang resign itu, sebagian malah belum aku lirik, belum lagi kerjaan-kerjaan tambahan yang semakin memperpanjang antrian. Hal ini tentu saja bikin kepalaku tambah senat senut, kira-kira ini bisa jadi salah satu penyebab sulitnya naik BB babyku gak ya??? Stress...
Belum lagi list Job description yang musti kubuat, bisa-bisa panjangnya 5 meter kaliiii? hiperbola banget yak?:P hehehe...
Sore ini pingin banget posting, walopun kerjaan masi mengunung, tapi tangan pingin ketik ketik, biar sekaligus bisa mencurahkan isi hati & pikiran ini. Apalagi ketika sore tadi Bos memutusin jum'atnya libur, mood kerjaku tambah turun drastis... pinginnya cepet cepet pulang, peluk cium Nathanku, abis itu bobooo...siapa tau bangun besok pagi badanku dah seger lagi:).
Curhat
Oh ya, satu lagi yang mo aku curhat, akhir-akhir ini aku kok sering banget mimpi suamiku selingkuh ya? dah 3 kali dalam seminggu ini aku mimpi kalo misua punya WIL, dan anehnya malah pernah mimpi kalo misua dah punya anak dari wanita selingkuhannya itu. Dah gitu aku kok merasa jadi cemburuan banget, pingin tau misua ngapain aja dikantor, sama siapa aja? kok jadi sensitif begono ya? padahal selama ini aku gak pernah sensi kayak gini.
Belum lagi tingkah Nathan yang kadang cuek membuat hatiku sedih banget:( tau-tau aja air mata dah menetes. Apalagi beberapa kali waktu bangun malem, Nathan nangis, yang dipanggil justru nama mbaknya...Duhhh hatiku tersayat-sayat. Waktu ketemu Nathan dari senin ampe jum'at emang dikit sekali, itupun masih untung malemnya Nathan selalu bobo malem...antara jam 22.00 atau jam 23.00 gitu ,tapi akunya dah tepar kecapean. Seringnya aku temenin Nathan sambil berbaring, padahal Nathan maunya aku ikut masuk kerumah bolanya. Pagi-pagi ketika aku & suami ngantor, Nathan masi bobo, dan ketika pulang dirumah seringkali ketika semua orang udah bersiap-siap mau tidur jam 20.30 atau jam 21.30 wib. Gile'kan! Adekku sempet protes ngeliat cara kerjaku yang menurutnya terlalu over. Abis mo gimana lageee...??? kerja sama orang, dah gitu kerjaan segunung. Dan parahnya untuk semua overwork itu, aku gak dapet lembur, alesannya gajiku dah tinggi??? tinggi menurut siapa? hiks!
Makanya tidak heran, kalo dapet hari-hari libur gini, semangatku jadi 45, pinginnya waktuku hanya buat anak & suami. Apalagi Nathan selalu lengket kayak prangko kalo hari Sabtu & Minggu, pokoknya apa-apa maunya sama aku, walopun agak kerepotan, aku lebih seneng merasa dibutuhkan, ketimbang dicuekin. Rasa bersalahku dari senin sd jum'at kutebus di hari liburku, pokoknya semua untuk Nathan.
Setelah melahirkan nanti, aku mo resign dari kantorku yang sekarang ini, Bossku dah aku kasih tau jauh-jauh hari sebelumnya, sesuai kesepakatan awal 6 bulan sebelum resign aku harus kasih tau dia, walaupun dimana-mana yang namanya orang mo resign kasih taunya one month notice, tapi tidak demikian dengan diriku yang malang ini, jadilah selama proses itu buanyak sekali yang musti aku persiapkan. Semoga rencanaku ini bener-bener rencana yang juga diperkenan oleh yang Kuasa, karena semua keputusan yang ku ambil ini tidak lain dan tidak bukan semata-mata memikirkan kedua buah hatiku nantinya. Aku juga pingin mencoba berwiraswasta, dan kalopun masih ingin bekerja, aku ingin mencari tempat kerja yang lokasinya lebih dekat dari rumah, minimal waktu bangun pagi Nathan bisa aku peluk cium sebelum ngantor, tidak seperti sekarang...pergi pagi pulang malam "lebih tepatnya "Pergi Matahari belum terbit, Pulang Matahari sudah lama tenggelam". Semoga Tuhan ikut menyertai langkahku ini:) Amin...
Buat semua; Met long Wiken ya:) GBU

Lagi ya!!:

Nathan akan punya adek
Tuesday, October 25, 2005
Wadow! Koment temen-temen di "Foto yang Bicara" jadi ikut hilang deh, bingung gimana ceritanya, tau-tau di posting dah nongol dua postingan dengan judul yang sama. Giliran dihapus satu, tetep aja nongolnya dua, ya udah 2-2nya aku coba delete dulu. So sorry! Aku bingung bagaimana cara ngebalikin komentnya. Hiks! Ada yang tau???Oya, aku punya good news niy! Ternyata nih, mual mual kemarin itu tidak lain tidak bukan, adalah karena aku dalam keadaan hamil. Bener-bener gak nyangka. Memang sih jadwal mens udah telat kemana-mana, tapi aku cuekin aja, soale bulan lalu juga gitu, telat mulu. Aku hanya mikir, kalo telat kali ini, kemungkinan besar karena aku terlalu stress ama kerjaan yang lagi overload. Oh ternyata! Hamil! Seneng, sekaligus surprise!Senin pagi, aku ngantor seperti biasa. Sepanjang perjalanan dimobil, aku merasa mual gak karuan, badan lemas banget. Walopun beberapa hari sebelumnya sempet mual-mual juga, tapi pagi itu termasuk yang terparah. Wah! Masuk angin nih, pikirku. Sampai kantor jam 6.15wib, aku mencoba untuk tiduran dimeja kerjaku. Mual semakin menjadi jadi, ditambah kepala yang mendadak puyeng. Owalah! Gimana neh? Jarum jam terus berjalan, sampai jam 9 pun keadaanku belum membaik. Malah sempet muntah segala, walopun hanya satu kali, tapi cukup membuatku enggan menyentuh kertas yang berserakan dimejaku. "Fer, anterin aku pulang yuk!" paksaku pada temen kantorku. "Aku uda gak kuat nih, pengen muntah terus, kayaknya masuk angin niy," ocehku, sebelum mendengar pertanyaan darinya. Untungnya Fery langsung mengiyakan, mungkin karena kasihan melihat wajahku yg memelas, plus kusut masai. Melewati ruang marketing, anak-anak sales sempat berkomentar. "Loe hamil kali Sar?" kata mereka, Beberapa malah bilang, "Akh ngidam loe". Aku dah gak bisa menanggapi candaan mereka, aku hanya berlalu sambil melambaikan tangan. Pikiranku hanya satu, mo istirahat dirumah.Dirumah, mamaku sempet heran melihat aku udah pulang. Tas aku lempar begitu saja, sambil langsung tiduran dikursi terdekat. Nathan berlari-lari menghampiri kemudian memelukku. "mama lagi sakit sayang...". Kataku sambil menciumnya. "Kiss mama donk!" rajukku, kemudian Nathan langsung memonyongkan bibirnya mencium pipiku. Senengnya udah berada dirumah. Pusingku sedikit hilang.Mama langsung berkomentar, "jangan-jangan kamu hamil". Mualnya udah seminggu ini kan? Dan lagi katamu, kamu jijik ngeliat udang. Kata mamaku lagi. Oh iya, aku baru ngeh, aku kok merasa tambah mual setiap kali melihat atau bahkan mendengar kata udang. Memang sih, beberapa waktu lalu, di wedding party adekku, sisa udang segar buanyakkk sekali (geude geude euy!), masih sekitar 8 kiloan. Keesokan harinya, sekitar satu kiloan udang kita bikin Tom Yam Kung, makanan ala Thailand yang terkenal lezat itu. Hari itu aku masih makan dengan lahapnya. Sekitar 8 ekor udang masuk ke perutku. Keesokannya lagi, Udang itu dibikin tempura oleh mamaku. Waktu mo jalan-jalan ke pantai, aku sempet memasukan berapa ekor udang ke Tupperware. Dan aku hanya mencomot satu ekor udang saja. Itu adalah udang terakhir yang masih enak menurutku. Setelah itu, tidak ada lagi kata "Udang" dalam kamusku. Aku mual, bahkan sampai saat menulis postingan ini. Stop Udang!Senin sorenya, rasa mual & pusing tidak juga hilang, walopun hatiku masi bertanya-tanya, benerkah aku hamil? Akhirnya aku putusin untuk ke dokter umum, karena aku pikir, jangan-jangan maagku kumat. Setelah mendengar keluhanku, sang dokter langsung menyuruhku untuk melakukan test urine. Petugas laboratorium memberiku tabung kecil untuk menampung urine. Setelah menunggu kurang lebih 5 menit, petugas Lab kembali memanggilku, sambil memberikan hasil test yang tertutup rapat, "Bawa kembali ke dokter ya Bu! Perintahnya. Hasil test itu pun aku serahkan ke dokter tadi, beliau membukanya, kemudian tersenyum, seraya berkata "Selamat ya bu, ternyata positif." Jadi inget adegan-adegan difilm, aku gak tau musti berkata apa, yang jelas berita itu cukup mengejutkanku, sekaligus mengembirakan. Walopun tidak direncanakan, tapi bagiku ini anugerah dari Tuhan. Nathan akan punya adek. "Semoga bayinya cewek ya Bu," Kata sang dokter sambil menjabat tanganku. Aminnn...Rasa mual & pusing dikehamilanku yang kedua ini cukup membuat keliyengan, lebih parah daripada waktu hamil Nathan dulu. Aku jadi merasa super duper cerewet, terutama soal makanan & bau-bauan. Semoga hanya berlangsung pada trisemester pertama saja. Apa jadinya kalo ibu hamil malah vegetarian, bisa kekurangan nutrisi dong babyku. Hehehehe...Dibalik kegembiraanku menyambut buah hatiku yang kedua ini, aku sempet merasa sedih, kuatir dengan Angeloku. Aku terus berpikir, bisakah aku membuat Nathan tetep merasakan cintaku yang sama. Semoga aku bisa jadi ibu yang mempunyai cinta yang sama besarnya, untuk kedua buah hatiku nantinya. Apakah ibu-ibu yang lain pernah memiliki perasaan seperti yang aku rasakan? Please share with me!Dibawah ini adalah beberapa poto Nathan waktu jalan-jalan dipantai pasir Putih Bangka. Enjoy it! Mommy love you so much My Angelo. MmmuahhhFoto rame-rame.Nathan gak bole maen aer ya? gak bole maen pasir juga? loh! ini kan pantai Pho!Huh! sebel masa Nathan gak bole maen aer...Wah, udaranya segarrrWanna Kiss me?main cilukba yuk!Jongkok Posehave a great day ya!Doain ya, supaya kehamilanku ini lancar sampai melahirkan nanti:)thanks

Label:

posted by ::..anak-anak pop...:: @ 06.44   1 comments
cerita sedih
ada yang mau aku ceritain soal cerita sedih nya mbak Sarie, yang dititipin ke aku, dan disuruh ditaro di blogku supaya ada yang baca, ini dia ceritanya:


William in memoriam
Saturday, July 01, 2006
Untuk beberapa waktu aku masih terhenyak atas apa yang telah terjadi. Hatiku masih bergetar ketika harus mengingat dan menulisnya kembali disini, ingatanku tentang 3 hari mencekam dalam hidupku harus diputar ulang. Dan aku tau "rancanganNya yang jadi, bukanlah rancanganku".Kehamilan keduaku memang tidak pernah kurencanakan, tapi kebahagiaan yang aku rasakan tetap sama. Puji syukur selalu terucap ketika Tuhan kembali memberiku kesempatan untuk mengandung anak kami yang kedua, seorang adek untuk buah hatiku Nathan. Kehamilan yang kedua ini tidak begitu merepotkan, semua berjalan normal tanpa ada tanda-tanda yang mencurigakan. Siapa nyana ternyata semua itu tidak menjamin bayiku baik-baik saja. Sampai bulan ke-7 kehamilan semuanya sehat. Ketika menginjak bulan ke-8, dokter mulai curiga, karena bobot babyku yang kurang dari normal. Beberapa minggu, dokterku masih sibuk memperhatikan kenaikan berat sang bayi yang tidak juga menunjukkan peningkatan berarti, sampai kemudian beliau memutuskan untuk merujukku melakukan USG kembali di RSCM, yang konon memiliki peralatan lebih canggih.Kronologi kepergian William, putra keduaku.Selasa, 30 Mei 2006Hari ini adalah jadwal kunjunganku ke dokter. Usia kehamilanku telah memasuki minggu ke-35/36, dokter masih konsen memperhatikan bobot bayiku yang baru 1,6kg, karena beberapa minggu yang lalu, berat bayiku masih saja kurang. Aku sangat antusias pada pemeriksaan kali ini, karena bobotku bertambah cukup banyak (3kg dalam 2 minggu), pasti berat babyku akan bertambah juga, begitu pikirku. Apalagi aku telah berusaha semaksimal mungkin, segala macam anjuran makanan berlemak telah aku konsumsi, tanpa peduli lagi dengan bentuk tubuhku yang membengkak tak terkendali. Harapanku hanya satu, anakku bisa lahir dengan sehat, dengan berat yang normal.Betapa sedihnya ketika selesai diperiksa, ternyata berat bayiku hanya bertambah 2 gram. Dokter mulai mencurigai ada sesuatu yang tidak beres. Dugaan plasenta yang tidak berfungsi dengan baik, sampai kemungkinan bayinya sendiri yang bermasalah, mengharuskan sang dokter untuk merujukku melakukan pemeriksaan lebih lanjut di RSCM.Hari itu aku pulang ke rumah masih dengan harapan yang besar, berharap bahwa bayiku akan baik-baik saja. Aku terus berdoa semoga Tuhan selalu memberikan kesehatan & perlindungan sempurna terhadap buah hati didalam perutku itu. Aku masih bisa tidur dengan nyenyak malam itu, sambil membesarkan hati, tenang saja, tidak akan ada apa-apa.Rabu, 31 Mei 2006Pagi-pagi sekali, aku dan suami berangkat dari rumah menuju RSCM. Sampai di RSCM hari masih cukup pagi, jarum jam baru menunjuk pukul 8:00 WIB, tapi ternyata aktivitas dirumah sakit ini sudah sangat padat. Mencari tempat parkirpun susah sekali.Melihat pasien yang berjubel di ruang tunggu USG membuat hatiku seketika menciut, antrian yang banyak itu membuat hatiku mulai gundah. Aku masih berdoa semoga semua baik-baik saja, walau hatiku mulai gelisah tak keruan. Tidak sampai 10 menit kemudian, namaku pun dipanggil. Sambil mengucapkan syukur aku berjalan menuju ruang USG sendirian. Di dalam ruang USG, hatiku semakin berdebar, apalagi ketika melihat peralatan yang demikian banyak, aku takut menebak-nebak apa yang terjadi dengan bayiku. Seserius itukah sampai harus dikirim kemari? Di ruang tunggu tadi, cukup banyak ibu-ibu muda yang tampak bahagia, aku seorang sajakah yang akan menerima berita tidak enak? Aku mulai mengigil ketakutan. Ketika 2 orang bidan memasuki ruang USG itu, aku tampak semakin gugup, perasaan seperti itu belum pernah kualami, seolah aku akan menghadapi kematian saja. Setelah berbasa basi menanyakan siapa dokter yang merujukku, serta riwayat kehamilanku, ke 2 bidan itu kemudian mulai memainkan alat USGnya. Awalnya masih berjalan baik, jenis kelamin bayiku laki-laki diketahui. Entah kenapa aku bahkan saat itu tidak peduli dan tidak berminat lagi untuk mengetahui jenis kelamin bayiku, satu-satunya yang ingin aku ketahui hanyalah kesehatannya, ada apakah dengan bayiku? Normalkah, sehatkah?Beberapa menit kemudian, ke 2 bidan itu tampak kebingungan, sambil berbisik-bisik mereka membicarakan sesuatu yang entah apa, tapi jelas ekspresi mereka membuatku takut. Tuhan...jeritku dalam hati. Entah apa yang mereka bicarakan tapi itu pasti hal yang buruk. Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya. Ada apa, kenapa? "Ada yang mencurigakan dijantung bayi ibu, tapi saya belum bisa memastikannya, tunggu sebentar ya?"ucap sang bidan sambil berlalu. Ya Tuhan, ada apa ini? Saat itu aku sangat ingin suamiku ada diruangan itu untuk memelukku, minimal memberiku kekuatan.Bidan tadi kembali bersama 2 orang dokter. Ketika memeriksa perutku, keduanya tampak serius, sedangkan aku masih terus bertanya-tanya, kedua dokter itu pun berbisik-bisik menggunakan bahasa inggris, samar-samar aku menangkap pembicaraan mereka. Sangat tidak nyaman berada disituasi seperti itu. Aku mulai tidak sabar, "ada apa sebenarnya Dok?" tanyaku, mereka seperti tidak mendengarku, aku mulai kehilangan kesabaran, "Dok, tolong kasih tau saya, ada apa dengan bayi saya?" suaraku mulai bergetar. "Jantung bayi ibu tampak tidak normal, saya harus memastikan apakah ada kebocoran, karena paru-parunya tampak tidak berkembang". Shock, tentu saja, jantungku berdebar kencang, rasanya saat itu aku tidak lagi berada dibumi. "Anakku, bertahanlah demi mamamu ini, bisikku dalam hati. Tak terasa airmata telah membasahi pipiku.Vonis dokter, bayiku mengalami kebocoran jantung kiri yang mengakibatkan aliran darahnya tidak terpompa dengan baik, jantungnya tampak membesar sebelah, sehingga menekan paru-parunya sedemikian rupa. Dengan kondisi seperti itu, kecil sekali kemungkinan bayiku akan selamat. Aku, saat itu entah kenapa masih saja berharap adanya keajaiban. Aku berharap alat USGnya salah, aku berharap dokter-dokter yang aku temui itu adalah dokter-dokter yang bodoh. Aku berharap semua yang aku dengar itu adalah bohong. Aku berharap saat itu aku tengah bermimpi.Aku hampir tidak bisa lagi melangkah saat pemeriksaan selesai, airmata tidak lagi keluar, tapi aku merasa begitu kosong. Ketika menghampiri suamiku, dia langsung memelukku, sepertinya dia bisa membaca apa yang telah terjadi.Saat itu, aku sangat kecewa pada dokterku, kenapa baru sekarang hal tersebut diketahui, bukankah setiap bulan aku selalu melakukan pemeriksaan rutin, tanpa seharipun aku lewati pemeriksaan, bahkan sejak mengetahui diriku hamil aku begitu rajin memeriksa diri. Perkembangannya dari bulan ke bulan selalu aku ikuti. Kenapa harus sekarang? Ketika semuanya telah aku persiapkan, bahkan 5 hari sebelumnya, aku telah membeli baju-baju sebagai persiapan final untuk menyambut kehadiran buah hati kedua kami itu. Dan sekarang aku harus tabah menghadapi semua ini setelah hampir 9 bulan dedek William diperut. Bisakah?Pada hari yang sama, dengan rasa tidak puas kami diajak kakak sepupu suamiku mengunjungi dokter kandungan yang cukup terkenal, Prof. Dsog Gulardi. Disinilah, aku mulai menyadari bahwa bayiku, benar-benar dalam kondisi kritis, dan aku harus siap dengan segala kemungkinannya. Juga berbagai info kenapa hal seperti ini bisa terjadi. Diantaranya, bisa disebabkan karena diawal kehamilan aku mengalami stress berlebihan, atau sebab virus. Pandanganku terhadap Dsog Reza pun berubah, ternyata dengan kondisi seperti itu, memang pada trisemester akhir baru akan diketahuinya kejanggalan. Satu hal yang membuatku sangat tertekan, pilihan untuk mempertahankan bayiku dengan risiko melihatnya hidup menderita dengan segala kekurangannya itu, atau pilihan untuk melepaskannya begitu saja.Kamis, 1 Juni 2006Tanggal 31 Mei menjadi hari yang begitu panjang dan melelahkan, dan hari ini adalah hari yang menakutkan. Laporan dari RSCM baru akan kami serahkan ke Dsog Reza hari ini, beliau lah yang akan memutuskan, langkah apa yang harus kami lakukan selanjutnya. Aku masih meminum Folamil ketika akan berangkat menuju tempat praktek dr. Reza.Keputusannya; aku diminta melakukan ceasar malam itu juga. Dengan penuh kebingungan aku menundanya. Entah kenapa aku berharap 1-2 hari atau bahkan sampai minggu ke 38 nanti, siapa tau jantung bayiku akan menutup sempurna, siapa tau beratnya akan bertambah banyak. Bukankah tidak ada yang mustahil bagi Dia? Sampai detik itu aku masih mengharapkan keajaiban. Aku belum sanggup kehilangan buah hati yang bahkan belum sempat kulahirkan.Ya Tuhan, cobaan ini begitu berat. Aku tidak sanggup lagi berpikir. Bahkan ketika mamaku berkata untuk merelakannya, aku terhenyak, Aku menangis tersedu-sedu, dadaku menjadi begitu sesak. Aku ingin menutup telingaku, bahkan ketika orang-orang disekitarku bercerita tentang anak-anak yang lahir dengan kondisi jantung yang abnormal, membiru ketika menangis, atau bahkan biaya operasi yang melambung, hidup seperti apa yang akan dihadapi anakku jika harus lahir. Aku masih tidak bisa berpikir atau bahkan memilih apa yang harus aku lakukan. Kebahagiaan yang seharusnya menjadi simbol untuk menanti kehadiran buah hatiku keduaku ini, berganti duka yang menyayat.Akhirnya aku memutuskan untuk melakukan ceasar pada tanggal 2. Menurut dokterku, bayiku tidak akan bertahan lebih lama didalam perut. Denyut jantungnya semakin melemah. Besar kemungkinan bayiku akan meninggal didalam. "Serahkan semuanya pada Tuhan" ungkapan merelakan yang pernah aku dengar ketika harus kehilangan Papa 3 tahun yang lalu.Jum'at, 2 Juni 2006William Anielo Stenlie in MemoriamHari ini aku akan tau, apakah William bisa bertahan atau akan pergi meninggalkan kami yang menanti kehadirannya?Jam 5 pagi ketika melakukan pemeriksaan, bidan mulai kesulitan menemukan denyut jantungnya.Jam 7 pagi, denyut jantung William tidak bisa terdeteksi lagi. Dan anehnya ketika akan memasuki ruang operasi, aku seolah merasakan gerakannya. Menurut Bidan, itu kontraksi.Diruang operasi, dokter mengkuatirkan tensi-ku yang terus melambung sampai angka 170, ketika operasi berjalan tengsiku semakin naik. Semua berharap aku tabah, tapi Aku berharap William baik-baik saja, aku terus bertanya..."Anakku masih hidup’kan Dok"! lewat pantulan lampu-lampu dimeja operasi aku melihat ketika dokter mengeluarkan William dari perutku, walaupun semuanya tampak samar-samar, tapi aku tau, anakku telah lahir, aku tidak mendengar suara tangisnya. Tapi setelah itu aku tidak tau apa-apa lagi.Ketika bangun, aku telah berada diruang pemulihan. Aku dibius total karena dokter takut aku syok menerima kabar bahwa William telah meninggal ketika masih didalam perut, dan anehnya Dokter anak mengatakan, William telah meninggal setidaknya 2 hari. Padahal sesaat sebelum memasukin ruang operasi, aku masih merasakan gerakannya.Sekarang, aku tau William telah kembali kepangkuan Bapa. Disana, William tidak akan sakit karena jantungnya yang bocor. William kecilku tidak akan kesepian, karena Bapa akan selalu menjaganya. William adalah malaikat kecil yang pernah menjadi bagian terindah dalam hidup kami.We Love you.Mom, Dad & KokoPS: Tuk semua temen blogger yang menjadi sahabatku didunia cyber ini, terima kasih atas support & doa kalian selama kehamilanku ini. Dengan penuh kerendahan hati, kami mohon doa-nya semoga William kecil kami bahagia dalam pelukanNya di Sorga. Terima kasih karena masih setia mengunjungi blogku ini.Untuk Sobatku Rosy:Ros, thanks atas postinganmu, terima kasih juga karena telah mengingatkanku untuk meninggalkan kisah tentang buah hatiku "William" didunia maya ini. Terima kasih atas doanya.Ros, aku juga turut berduka atas meninggalnya nenekmu, semoga Tuhan memberikan tempat yang layak disisiNya. Menerima amal kebaikannya & mengampunkan segala dosa kesalahannya. Amin

Label: , ,

posted by ::..anak-anak pop...:: @ 06.42   1 comments
my hrev world

start copyng here:

the friends

al we need

a denndred

starated

ive friend

like a choice

Label:

posted by ::..anak-anak pop...:: @ 06.35   1 comments
Powered by linker

The Journey

http://azrakulove.blogspot.comhttp://rurumahku.blogspot.comPhotobucket"

Blogger IndonesiaButton Creator for free - make 80x15 and 88x31 in seconds

Ryuta`s Blog from Kanagawa
About Me

Name: ::..anak-anak pop...::
Home:
About Me:
See my complete profile
Previous Post
Archives
Shoutbox

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Duis ligula lorem, consequat eget, tristique nec, auctor quis, purus. Vivamus ut sem. Fusce aliquam nunc vitae purus.

Links
Powered by

Blogger Templates

BLOGGER